Tuesday, June 5, 2012

:: Kun Fayakun ::


Bismillahirrahmanirrahim.

Allahuakbar! Apa khabar semua? Lamanya tak menulis. Ruang blog nie dah bersawang lagi. Bukan seminggu atau 2 minggu. Tapi untuk beberapa bulan yang tak terhitung. Bukan tidak sudi, tapi mood yang tak boleh dipaksa. Apakan daya, duri daun palas amat kuat cengkamannya=P

Terlalu dan teramat banyak cerita yang ingin ditulis dan dikongsikan. Tempat baru, suasana baru, dan sudah tentu rutin juga baru. Ala kulli hal, Allah memang sangat penyayang. Perancangan-Nya yang sangat halus namun hikmahnya masih tersimpan rapi. Belum tercapai ke akal fikiran seorang manusia biasa. Hanya menerima dan terus menerima dan insya-Allah redha dengan segala yang telah Allah aturkan. Cuma berharap agar ini adalah nikmat, bukan istidraj. Nauzubillah!

Sudah hampir dua bulan berubah angin. Hampir setiap minggu juga melalui jalan panjang tiga jam dari Kemaman ke Kuala Terengganu. Berulang-alik dari Binjai ke Padang Air. Secara jujur, saya masih belum dapat menerima perubahan ini dengan sepenuhnya. 5 bulan menanam anggur. Hasilnya tidak nampak2. Kalau dapat hasil bestlah juga. Malangnya beras makin susut, badan tak surut2. Untuk 5 bulan yang pertama, menjadi surirumah tak bertauliah. Sakit juga. Waktu itulah terasa cepat2 nak sambung belajar. Walau tidak pasti sejauhmana kemampuan diri menggalas tugas sebagai seorang pelajar sarjana, namun keinginan untuk keluar daripada title 'surirumah' itu menyebabkan saya tidak mahu berfikir dua kali.

Benarlah, Allah sebaik2 perancang. Bila Dia mengatakan jadi, maka jadilah sesuatu itu dengan kehendak-Nya. Ingin menyambung pengajian bukan cukup hanya dengan azam dan keinginan. Material juga penting. Dengan status 'surirumah', saya kurang dari segi material.

'Pasal duit jangan bimbang, mak ayah akan tanggung.' Demikian kata ibu.

Mendengarnya bukan mengundang senang, malah menambah beban di hati. Kalaulah ibu dan ayah saya masih sihat, muda dan bertenaga, tawaran itu terasa rahmat. Tapi kata2 itu keluar dari mulut seorang ibu yang sudah tua. Kudratnya sudah semakin tiada. Hati anak mana tidak perih. Akhirnya panggilan temuduga sebagai tenaga pengajar di sekolah kelolaan YIT saya sambut.

Temuduga dihadiri dalam perasaan yang berbelah bahagi. Hati saya kuat mengatakan temuduga saya tidak akan berjaya. Saya kurang dari segala segi. Apatahlagi melihatkan calon2 yang lain yang kuat latar belakangnya, cemerlang akademiknya, membuatkan saya lebih terasa kerdil. Ditambah lagi dengan keadaan diri yang kurang sihat, ruang temuduga saya masuk dengan perasaan yang bercampur baur.

Dengan kuasa Allah yang maha hebat, kasih-Nya yang melimpah, entah macamana saya dan rakan2 yang menjalani temuduga pada hari yang sama diterima dan dikehendaki melaporkan diri dalam waktu yang terdekat juga. Dalam kelam kabut dan terkejut, saya masih menimbang2 apakah ingin menerima atau menolak tawaran yang hadir dalam sekelip mata ini. Tapi apabila melihat reaksi ibubapa yang sangat gembira dengan tawaran tersebut, saya jadi lemah. Biarlah untuk kali ini, saya mengikut kehendak mereka setelah bertahun2 mereka memenuhi kehendak saya.

Kesan dari penerimaan jawatan tersebut adalah, saya terikat dengan segala tatatertib sebagai seorang penjawat awam. Impian saya juga mungkin tertunda. Kalau sebelum ini saya nekad ingin menyambung pengajian untuk pengambilan september ini, bermakna impian saya tertunda ke bulan februari atau paling tidak ke bulan september tahun hadapan. Tetapi saya tidak berani membayangkan kemungkinan pengajian saya hanya terhenti di peringkat sarjana muda sahaja. Sungguh saya tidak sanggup walaupun sekadar membayangkan sahaja.

Doa saya, semoga Allah memperkenankan segala hajat yang tersimpan di hati ini. Allahumma, sahhil 3umuuri wa 3umuurana jami3an. Yakinlah dengan Allah, duhai hati!



3 comments:

Anonymous said...

Owh k.ummi...

Menyentuh dihati..

Jijah nim :p

k.mie said...

hehe...jah..lama x dgr kabo^_^

miEha said...

kak ummi..
semoga terus kuat dijalanNYa!!

jupe ganung!!