Friday, December 24, 2010

:: No TitLe ::

Banyak betul perkara yang terjadi semenjak dua menjak nie sehinggakan saya sendiri buntu memikirkan hikmah di sebaliknya. Mengerti hikmahnya ada, namun tidak mengerti apakah ia.

Imtihan awal, thani & nihaie....
semuanya menuntut pengorbanan dan semangat juang yang bukan sedikit!
Itu baru imtihan dunia, belum lagi imtihan akhirat. Entah macamanalah persiapan ke sana. Gerun pula memikirkannya.

Dalam banyak2 madah yang saya ambil pada semester nie, yang paling saya takuti adalah madah Fiqh maliah I. Ouh kenapalah otak saya sangat sukar menghadam setiap bait2 fakta yang tercatat dalam kitab tu? Berbanding dengan madah2 lain, saya rasa lebih rela mengambil sepuluh madah lain daripada satu madah maliah. Sangat susah!! Kata kakak2 senior, madah nie madah skor. Tapi yang saya dapat hanya 'ngango'!! sadis betul!

Allah masih lagi menyembunyikan kefahaman itu daripada saya. Untuk memahami satu mukasurat Maliah sahaja, saya perlu menghabiskan hampir setengah jam masa saya. Bayangkanlah pula jika silibus yang perlu saya habiskan mengandungi beratus2 mukasurat! Sedihnya hanya Dia yang tahu. Hanya pada-Nya tempat saya mengadu segala rasa. Apatahlagi apabila mendapat kertas jawapan peperiksaan, markah saya hanya cukup2 makan. Bimbang pula apa nak jadi dengan pointer saya yang sememangnya tidak baik sedari awal.

Takut pointer menurun di ambang khirij, takut lagi bila memikirkan ilmu yang tidak cukup di dalam diri untuk terjun di dalam lapangan masyarakat.

Ada masanya saya membelek kembali ke dalam diri, mencari erti sebenar kehidupan yang sedang saya lalui. Apa sebenarnya yang saya mahu dalam hidup ini? Apakah cukup dengan hanya melanjutkan pelajaran ke peringkat ijazah, seterusnya master dan mendaki tangga PHD lalu terhenti setakat itu? Menaiki tingkat demi tingkat dalam hidup, bergelar pelajar, menyempurnakan tingkat paling atas seorang pelajar, seterusnya mendapat kerja yang baik dan akhirnya mati. Nauzubillah...setakat itu sahajakah kehidupan saya terhenti??

Bila menjejak realiti, saya tahu hidup saya tidak wajar berlalu begitu sahaja. Tanpa sebarang sumbangan kepada orang lain, lalu apakah yang saya bawa menjadi bekal ke sana? Setelah berjanji dengan-Nya untuk menjadi hamba di alam lalu, wajarkah saya menjadi munafiq, berpaling daripada-Nya seterusnya melabelkan diri sebagai raja di alam fana ini? Oh tidak! Yang paling menggerunkan bukanlah dugaan atau ujian di dunia, tetapi natijah kita di sana.

Saya pasti, doa saya dan doa kalian pasti sama.

Semoga Allah menyelamatkan kita dari segala bala, bencana dan kemurkaan-Nya.

Semoga Dia mencantumkan segala perca2 hati kita agar selalu tertaut di jalan-Nya.

Semoga hidup kita di dunia tidak sia2, sepertimana Dia yang telah menjadikan kita bukan sia2.

Semoga Dia menthabatkan kita di jalan-Nya, berpegang teguh dengan kitab-Nya dan sunnah
kekasih-Nya.

Semoga mati kita di dalam husnul khatimah, wa su'ul khatimah nauzubillah ya Rabb.

p/s : Selamat menempuh imtihan kafaah markaz lughah buat semua adik2 tahun 1...juga tidak lupa kepada semua senior2 buat yang terbaik untuk nihaie. Bittawfeq wannajah!!
PUT YOUR TRUST IN ALLAH...walau apapun keputusannya.

2 comments:

..::mieha::.. said...

insyaallah k.ummi boleh!!

yakin pada diri,ade jalan tuh.jangan ngango....

smoga k.ummi khirrij dengan muaddalh yang tinggi setinggi mabna KLCC..heheh.

k.mie said...

ye adik...insyaAllah, semoga muaddal kita lebih tinggi dari KLCC...hehe