Sunday, January 9, 2011

:: Kekasihku ::

Assalamualaikum....

Sengaja mencuri sedikit masa. Musim2 imtihan nie, tak banyak kerja boleh dilunaskan mengikut 'due date'nya.

Masih lagi di dalam mode imtihan. Jadual imtihan yang berjarak di antara satu madah dengan madah yang lain mampu membuatkan saya menarik nafas lega. Tidak seperti kebanyakan sahabat2 saya yang terpaksa menempuh nihaienya dengan 1paper setiap hari berderet2 ataupun sehari 2 paper. Alhamdulillah 3ala kulli hal....

Tadi, imtihan Sirah Nabawiyah baru sahaja melabuhkan tirai. Entah apa yang saya rasai sekarang. Asalnya kami mendapat maklumat uslub imtihannya sama seperti imtihan awal dan thani, namun yang kami tempuhi pagi tadi amat berbeza. Setelah menghantar kertas jawapan, di mulut dan hati saya hanya tinggal tawakal. Sama seperti 2paper yang telah saya jawab tempoh hari. Maka setelah kamu berusaha, maka bertawakkallah. Sesungguhnya Allah amat menyukai orang2 yang bertawakkal pada-Nya.

Ya Allah...hidup saya umpama layang2. Terbang tinggi namun terbatas. Tatkala tali yang membelenggunya putus, maka layang2 itu jatuh, menjunam dari gahnya sebentar tadi. Lantas saya cepat2 beristighfar, berharap Allah tidak mengizinkan saya terus hanyut dengan perasaan itu. Mengharapkan hidup saya menjadi lebih baik daripada layang2 tadi.

Benarlah kata ustaz2 saya semasa di maahad dahulu.

'Andai di sini (maahad) kamu sudah tidak mampu mendisiplinkan diri dengan Al-Quran dan beramal dengan ajarannya, jangan berharap kamu boleh menguasainya bila keluar (dari maahad) nanti.'

Hakikatnya, perasaan itulah yang sedang saya rasai saat ini. Jiwa yang kosong, hati yang berkarat, dan diri yang penuh dosa. Mungkin di atas faktor ini jugalah, saya merasa setiap perbuatan saya ada cacat celanya. Ada tidak kenanya dan sentiasa tidak sempurna. Melihatkan kekasih saya yang sering sakit, tidak sihat dan sebagainya, saya tahu saya telah berlaku tidak adil padanya.

Sudah lama saya tidak menghiraukan tahap kesihatannya. Adakalanya saya menjemputnya ke rumah saya, namun 'dia' seolah2 tidak sudi bertandang. Alangkah sakitnya saya bila 'dia' menolak saya...:( Namun saya tahu silapnya berpunca daripada saya juga. Di waktu senang, saya meninggalkannya, bila sakit baru saya terhegeh2. Kekasih mana yang suka diperlakukan sebegitu??

Allah itu Maha Adil. Maka saya akur dengan balasan yang sedang saya lalui lantaran pernah meninggalkannya (Al-Quran). Justeru Dia tidak akan membebani hamba-Nya dengan sesuatu yang tidak sanggup dipikul hamba tersebut.

Semoga Allah tidak mengizinkan saya untuk terus hanyut dan leka.....kerana seorang mu'min tidak akan jatuh ke satu lubang yang sama 2 kali! Thabbitna Ya Allah....

1 comment:

..::mieha::.. said...

moga kita sama-sama terus thabat.
kuatkan hati dengan zikrullah..
xleh buat banyak jangan tinggal sume..
pesanan pada diri gak ne.

sungguh,Allah maha Pengasih dan maha Pengampun!