Monday, April 15, 2013

:: Ke Mana Jalan Ini Membawaku ::


Indah sungguh rencana Tuhan. Tatkala gusar hidup menyapa, hikmahnya tersingkap menyentuh jiwa.

Hidup kita penuh teka-teki. Tidak dapat menjangka apa yang akan berlaku selepas ini, esok dan akan datang. Tapi kita semua pasti, setiap yang berlaku pasti aturan yang terbaik dari Illahi.

Saya tidak tahu alam kerjaya menjanjikan stress yang bukan sedikit. Sebelum ini saya sudah dapat mengagak apa yang bakal saya lalui di alam kerjaya, tapi adakalanya perkara yang berlaku benar2 di luar jangkaan. Malah kadang2 saya merasa ianya di luar kemampuan saya. Tapi setiap kali ia terjadi, pasti saya teringat akan firman Allah :

لا يكلف الله نفسا الا وسعها

Benarlah, Dia tidak akan membebani seseorang hamba itu melainkan dengan kesanggupannya.

Saya tidak sedar bila sebenarnya saya stress. Tapi saya tahu gejala2 yang saya alami sekarang adalah salah satu dari gejala stress. Puas memikirkan cara untuk bertenang. Kembali dalam halaqah sakinah, tapi sakinah itu terlalu mahal sehingga saya tidak mampu untuk membelinya.

Jujurnya saya ingin keluar dari keadaan ini. Ingin kembali ke zaman belajar. Zaman menuntut ilmu, ada teman2 yang sudi memandu arah. Stress seorang pelajar, tidak sama dengan stressnya seorang pengajar. Agaknya saya tidak ada sifat pengajar itu. Mungkin saya kena cari kerja lain. Kerja yang lebih sesuai dengan kemampuan yang saya ada. Tapi kerja apa? Buntu lagi. Stress pula untuk kali yang ke berapa. Allah....

Kena sambung belajar kot. Tapi dalam kondisi keluarga saya sekarang, saya tidak dapat menemui jalan terbaik. Jauh di sudut hati sangat teringin untuk menyambung pelajaran. Tapi dari sumber mana pula saya ingin mendapatkan wang biaya pengajian? Stress lagi. Allah....

Terlalu banyak kekurangan yang saya rasa sekarang. Ingin menyambung kontrak, teruskan bekerja di sini, ianya memerlukan pengorbanan yang bukan sedikit. Betul, gajinya mungkin agak lumayan. Memadai untuk hidup, tetapi saya kurang pasti jika ianya menjadi ukuran utama saya dalam kerjaya. Malah, saya tidak tahu ke mana jalan ini akan membawa saya. Apa guna harta dan gaji yang tinggi jika hati tidak gembira?

Pentingnya mencari bahagia diri sendiri. Pergi ke selatan, balik ke timur, pusing ke barat, terus ke utara, kita tidak akan pernah terlepas dari pandangan Allah. Di mana sahaja, Dia juga tempat kita kembali. Mencari sesuatu yang hilang dalam diri, tetap memandang langit. Pada-Nya tempat berserah. Allah...

Ok, let's smile. It's sunshine. Ops...actually dah 'sundrop' pun. Hari dah senja. Bawak2lah bertaubat. Jangan tunggu umur dah senja baru kenal tikar sejadah.

4 comments:

Ain::Zai::Ta said...

k.ummmiiiiiiii :)

arju sa'adah said...

jijah-nimmmmmm!!! ^_^

Hamidah Harun said...

kene kawen tu kak longgg!!

k.mie said...

kawen??hahahaha kne bg laluan kt adik lu