Monday, July 29, 2013

:: Bukan Milikku ::


Setiap sesuatu yang Allah aturkan, pasti ada hikmah dan musabab. Tiada satu pun perkara yang Allah jadikan dengan sia2. Kata2 ini buat pengubat jiwa, penguat hati. Bersabarlah, terima dengan redha. Dia sedang mengaturkan yang terrrrbaik untukmu. Jika bukan untuk duniamu, berharaplah untuk akhiratmu.

Minggu lepas, seseorang menimbulkan tandatanya. Jadi ke sambung master bulan 9? Jawapan saya, belum tahu. Bila persoalan itu ditimbulkan, saya terfikir akan permohonan saya ke pusat siswazah ukm Jun lalu. Sudah dijawab atau belum. Seminggu sebelum Ramadhan, ada juga saya cuba buka laman web, tapi belum ada jawapan. Jadi saya kira mungkin lambat lagi keputusannya.

Ketika saya mengisi borang master, hati saya kurang yakin. Sekadar isi, saya kira permohonan saya tidak berjaya. Jadi saya langsung tidak menaruh harapan. Tapi bila saya membuka portal ukm, saya jadi panik. Terdiam. Permohonan saya berjaya dan dikehendaki mendaftarkan diri pada 29 ogos 2013. Bermakna jika saya menerima tawaran ini, paling lewat saya perlu menghantar notis perletakan jawatan pada 28 Julai.

Blurr. Saat itu saya tidak tahu di mana letaknya kewarasan saya. Fikiran saya kosong. Hati menjerit bahagia, tapi akal melarang. Tidak tahu mana satu yang saya harus ikut. Banyak perkara yang perlu dipertimbangkan dengan sewajarnya. Keputusan kali ini bukan keputusan saya seorang. Melibatkan banyak pihak, keluarga terutamanya. Jadi saya perlu menimbangkan segala baik buruk keputusan yang akan saya ambil nanti.

Semalam, hari akhir saya beristikharah. Juga hari akhir bermusyawarah mungkin. Tapi saya belum habis fikir. Saya keliru. Istikharah saya tiada petunjuk. Musyawarah saya tidak memihak pada kehendak hati saya. Saya takut, ikut hati jadi mati. Ikut rasa jadi binasa. Emak tidak melarang dan tidak menyokong. Segala keputusan diserahkan kepada saya sepenuhnya. Makin keliru saya dibuatnya. Kalau emak memberi satu keputusan pasti, kan senang. Ikut sahaja kehendak emak, pasti ada barakahnya di situ, insyaAllah.

Mungkin, mungkin...mungkin belum rezeki saya. Keputusan saya sekarang nie sudah condong ke negatif. Menolak dulu tawaran ini, tanpa apa2 surat pengangguhan. Takut2 akan datang keputusannya masih sama dan hanya mencemarkan nama saya sebagai seorang yang tidak bersungguh menyambung belajar. Dalam masa yang sama, saya amat berharap dapat bergelar graduan sarjana sebelum usia 30. Ya Allah, permudahkanlah...

Sesungguhnya keputusan ini saya buat dengan berat hati. Seiring dengan redha Allah, moga Dia hadirkan penyembuh buat penenang jiwa yang lara. Berharap ini yang terbaik untukku, agamaku, hidupku....

1 comment:

Ain::Zai::Ta said...

Owh...lambat pulak saya baca..
InsyaAllah ada rezeki nnt p ye..
kita jumpa disana..^^,