Monday, August 15, 2011

:: Maksiat & Dosa ::



Dari sebuah hadith mafhumnya berbunyi begini :

'Barangsiapa yang melakukan kejahatan pada waktu malamnya dan Allah menutupi kejahatan iaitu maksiat yang dilakukannya itu. Tetapi pada siangnya dia berjumpa dengan rakan2nya dan mengatakan, 'malam tadi aku begini, begitu.(menceritakan kejahatan tersebut) maka sesungguhnya dia telah membuka keaibannya yang telah ditutup oleh Allah s.wt.

-sumber (?)-

Mohon maaf kerana tidak dapat berkongsi kesahihan riwayat dan matan hadith di atas.

Tiba2 saja saya teringat akan hadith nie. Sesungguhnya orang di atas masih beruntung dan bertuah kerana Allah telah menutup kesalahan dan keaibannya. Yang silap, bila dia sendiri yang membukanya.

Tapi aib yang dibuka Allah, bagaimana pula? Nauzubillahi min zaalik.

Kadang2 kita tidak sedar, dalam kehidupan seharian kita, banyak langkah yang tersasar. Seringkali bila kita membuat dosa, hati kita resah. Takutkan pandangan manusia, jatuh air muka dan bimbangkan pandangan orang pada kita. Pandangan Allah pula? Tidak pedulikah kita?

Panjatkanlah rasa syukur. Semoga dengan ketakutan dan kebimbangan dosa yang dilakukan itu terbongkar di mata manusia, membawa kita pada gerunnya neraka Allah. Berdoalah semoga Allah tidak membukanya, di samping taubat nasuha dengan harapan tidak akan kembali lagi ke tempat itu.

Seorang mu'min tidak akan terjatuh ke dalam lubang yang sama dua kali!

Kuatkan diri untuk meraih syurga dan redha Allah...


Diri terbuai dengan dunia yang hanya wasilah, sedang cahaya akhirah masih menyala untuk mencapai ghayah. Wake-up diri!!

3 comments:

miEhaEl-iRsyad said...

seseorang yg merasa resah dan susah hati apabila melakukan dosa maka dia adalah mu;min.

ade hadis kan.hadis arbaeen.ye x?

mohon pengesahan yg dipertua.

arju sa'adah said...

jgn yg dipertua sgt ydph oiii....

rs cam ade je hadith tu

haha...ilmu fissutur betolla:P

miEhaEl-iRsyad said...

oke..gudjob.thumbs up!